News & Events

Melindungi Bisnis Anda dari Krisis

Published on August 19, 2020

Dalam survei (PwC) kepala eksekutif tentang manajemen krisis, 69% responden mengatakan mereka pernah mengalami setidaknya satu krisis dalam lima tahun terakhir. Ironi dari temuan PwC adalah bahwa bisnis masih terus dibutakan oleh peristiwa-peristiwa mengerikan meskipun mereka menghabiskan waktu dan uang untuk mencegah krisis.

Melindungi Bisnis Anda dari Krisis

Dari kategori tersebut, krisis yang paling sering dialami adalah krisis operasional, terkait teknologi, hukum, dan kemanusiaan. Krisis besar seperti pandemi COVID-19, bencana alam, dan pergolakan politik dapat berdampak negatif pada keuntungan bisnis.

Pertimbangkan, misalnya beberapa bencana yang relatif baru:

Bencana alam - Gempa bumi yang melanda Haiti pada tahun 2010 merusak atau menghancurkan hampir semua infrastruktur vital yang penting untuk respons dan pemulihan, termasuk sistem komunikasi, fasilitas medis, dan saluran transportasi seperti bandara dan pelabuhan laut. Biaya tinggi, ditambah dengan waktu pemulihan yang lama dari bencana alam semacam itu, memicu banyak perusahaan untuk menilai kembali strategi dan jejak mereka agar lebih tahan terhadap segala jenis gangguan.

Spionase industri - Ini adalah krisis lain yang sering disadari oleh organisasi ketika sudah terlambat untuk dikelola atau ditindaklanjuti. Bisnis yang mengandalkan keunggulan teknologi untuk bersiap menghadapi krisis mungkin perlu memikirkan kemungkinan hilangnya teknologi.

Infrastruktur yang tidak terlindungi - Ini dapat mengganggu bisnis, terutama jika itu mempengaruhi inti suatu bangsa. Jaringan listrik AS adalah contoh bagus dari perusahaan yang kompleks dan terdesentralisasi yang rentan terhadap serangan.

Pandemi COVID-19 - Ini merupakan salah satu pengganggu terbesar. Sifat unik dari krisis tersebut menimbulkan serangkaian tantangan baru bagi bisnis saat mereka perlahan-lahan mencakar jalan menuju pembukaan kembali dan pemulihan. Namun, mungkin akan butuh waktu lama bagi bisnis kecil dan besar untuk pulih - jika mereka bisa melakukannya.

Melindungi Bisnis Anda dari Krisis

Dalam menghadapi ketidakpastian ekonomi dan bisnis yang meningkat, bisnis bersiap untuk hal yang tidak terduga dengan membangun ketahanan dan mempercepat peningkatan fleksibilitas operasional dan produktivitas. Misalnya, teknologi digital baru di sektor ritel dan otomotif membentuk kembali operasi. Teknologi ini menggunakan otomatisasi canggih yang didukung oleh Internet of Things (IoT), teknologi kecerdasan buatan (AI), dan analitik canggih untuk menambah atau mendukung pengambilan keputusan manusia.

Perusahaan di berbagai sektor sudah mengubah model bisnis, produk, dan proses mereka namun, mereka perlu melangkah lebih jauh untuk mempercepat inisiatif internal dan mengejar kolaborasi baru dengan mitra, pemasok, dan pelanggan. Bisnis tangguh yang membangun fleksibilitas lebih besar ke dalam rantai nilai ujung ke ujung mereka akan mencapai kesuksesan dalam menghadapi volatilitas dan ketidakpastian.

Manajemen Bisnis Saat Krisis

Berikut adalah beberapa hal mendasar yang dapat dilakukan perusahaan untuk mengurangi risiko dan membantu mereka merespons lingkungan yang berubah:

1. Merencanakan Hal yang Tidak Terduga

Banyak perusahaan tidak siap menghadapi krisis karena gagal memiliki rencana manajemen krisis dan mengalokasikan peran dan tanggung jawab yang jelas. Dengan munculnya teknologi yang tidak dapat diprediksi dan cepat, seperti media sosial, perencanaan respons insiden yang ketat adalah yang harus dimiliki untuk bisnis apa pun. Jika perusahaan Anda sudah memiliki rencana manajemen krisis, nilai kesiapan Anda untuk memeriksa apakah rencana tersebut relevan dan tunjukkan titik buta. Penilaian ini termasuk mengadakan wawancara dengan tim yang akan melaksanakan rencana dan memeriksa kesiapan mereka.

Baca juga:Cloud dan Rpa As A Service

Langkah selanjutnya setelah melakukan penilaian adalah menjalankan latihan simulasi krisis berdasarkan skenario yang kreatif dan realistis dengan tim terkait. Bahkan dengan adanya rencana krisis, penting untuk menumbuhkan budaya yang merangkul setiap perubahan baru yang datang ke bisnis dan yang menghargai inovasi yang mendorong produktivitas. Otomasi merupakan salah satu inovasi yang membantu mendorong produktivitas, terutama saat terjadi krisis.

Contoh yang baik adalah Tricor Group, spesialis ekspansi bisnis terkemuka di Asia yang melayani 50.000 klien di 21 pasar secara global. Perusahaan menyediakan layanan profesional dan korporat yang komprehensif kepada kliennya melalui tim ahlinya. Pada 2019, Tricor mengimplementasikan Robotic Process Automation (RPA) untuk mengubah operasinya secara digital dan membantu meningkatkan kapabilitas staf sekaligus meningkatkan efisiensi bisnis. Dengan mendirikan pusat layanan bersama dan mengotomatiskan layanan penggajian, akuntansi keuangan, keuangan internal, dan proses kesekretariatan perusahaan, perusahaan meningkatkan produktivitas sebesar 30%.

Akibatnya, Tricor menghemat lebih dari 3.000 jam dalam layanan penggajian di tahun pertama dan 7.000 jam dalam layanan pelaporan keuangan setiap tahunnya dan terus memberikan solusi mutakhir untuk kliennya. Perusahaan dengan percaya diri menavigasi melalui tantangan yang dihadirkan oleh pandemi COVID-19 saat ini, dan, di masa depan, tampaknya akan menggunakan otomatisasi di lebih banyak fungsi bisnis untuk memastikan kelangsungan bisnis.

2. Gunakan Fakta Untuk Respons Krisis dan Keputusan Manajemen

Salah satu alasan mengapa organisasi mungkin terputus-putus dalam menanggapi dan mengelola krisis adalah karena tidak memiliki fakta untuk menanggapi krisis. Ini dapat dikaitkan dengan ketakutan melakukan panggilan yang salah.

Namun, dengan fakta yang sudah mapan, perusahaan dapat mencapai inti masalah dengan cepat dan beroperasi untuk memahami, memprioritaskan, dan mengatasi krisis. Ini tidak hanya membangun kepercayaan dengan pemangku kepentingan tetapi juga memungkinkan manajemen untuk mengendalikan situasi. Informasi adalah kekuatan dan menjadi dasar untuk tanggapan yang efektif dan kredibel.

3. Aktifkan Kolaborasi Antara Tim Tanggap Krisis

Inti dari setiap respons krisis adalah tiga peserta utama:

  • Tim Public Relations dan tim komunikasi.
  • Tim hukum dan regulasi.
  • Tim respons operasional.

Tim komunikasi dan PR mengembangkan dan menyampaikan pesan perusahaan secara internal dan eksternal. Tim hukum dan regulasi memahami eksposur risiko dan memberi nasihat tentang tanggapan yang sesuai. Tim respons operasional terdiri dari para ahli dan profesional yang berbeda yang melakukan segalanya mulai dari menetapkan fakta untuk dua tim lainnya.

Ketiga peserta harus bekerja dalam sinkronisasi pada waktu tertentu, meskipun tidak mudah untuk mencapai orkestrasi yang erat ini karena mereka sering digunakan untuk bekerja di silo terpisah. Cara terbaik untuk memastikan mereka bekerja sama adalah dengan memasukkan ketiganya dalam rencana tanggap krisis.

4. Tambahkan Pembelajaran

Jika bisnis ingin tumbuh lebih kuat, penting untuk menambahkan elemen terakhir ini yaitu, belajar dari krisis dan bertindak berdasarkan pembelajaran untuk memastikan respons yang lebih baik di waktu mendatang. Namun, belajar dari krisis masa lalu tidak selalu datang secara alami, karena perusahaan mungkin merasa lebih mudah untuk melupakan seluruh pengalaman dan tidak mengungkitnya lagi.

Untuk mengatasi hal ini, perusahaan perlu belajar tentang akar penyebab krisis dan bagaimana mereka dapat merespons dan bertindak secara berbeda dan melihat bagaimana merespons secara lebih efektif di masa depan.

Bisnis yang membuat dan menerapkan strategi transformasi yang digerakkan oleh peristiwa serta mengidentifikasi dan memanfaatkan pelajaran yang diperoleh sebelum, selama, dan setelah krisis akan muncul lebih kuat, lebih cepat, dan lebih tangguh.

Sumber: Automation Anywhere

PT Strategic Partner Solution

  The Bellezza Shopping Arcade
    2nd Floor Unit SA15-16
    Jl. Arteri Permata Hijau, Kec. Kby. Lama
    DKI Jakarta 12210
  +62 812 8700 0879
  info@myspsolution.com

NETWORKING

Bandung

  Jl. Jend. Sudirman No. 757
    Bandung 40212
(62-22) 603 0590 (Hunting)
(62-22) 603 0967

Medan

  Kawasan Industri Medan Star
    Jl. Pelita Raya I Blok F No. 5
    Tanjung Morawa Km 19,2
    Deli Serdang 20362
  (62-61) 7940800
  (62-61) 7941990

Semarang

  Jl. Tambak Aji I / 6
    Komp. Industri Guna Mekar
    Semarang 50185
  (62-24) 866 3521
  (62-24) 866 3529

Surabaya

  Jl. Ngemplak No. 30
    Komplek Ambengan Plaza
    Blok B 35-37
    Surabaya 60272
  (62-31) 531 9635 (Hunting)
  (62-31) 531 9634

Lampung

  Perumahan Gunung Madu Plantation
    Jalan Pulau Morotai Blok B No. 1
    Kecamatan Sukarame - Tanjung Baru
    Bandar Lampung

Surakarta

  Jalan Melati No. 2,
    Kelurahan Purwosari
    Laweyan, Surakarta

Palembang

  Komplek Ilir Barat Permai
    Blok D.I. No. 31
    Kelurahan 24 Ilir, Palembang

Samarinda

  Jalan Ir. Sutami, Pergudangan Tahap II
    Blok S No.3B
    Karang Asam, Samarinda

Makassar

  Jalan Ir. Sutami,
    Komplek Pergudangan Parangloe Indah
    Blok C-II 3/6, Makassar

Pontianak

  Jalan Raya Wajok Hilir Km. 15,65
    Siantan, Pontianak