News & Events

Top 5 Kasus Penggunaan Otomatisasi untuk Front Office

Published on July 21, 2020

1. Customer service

Saat ini, kesuksesan pelanggan sangat penting untuk mempertahankan daya saing. Memberikan layanan pelanggan tanpa batas di semua saluran digital dan suara tidak hanya baik untuk dimiliki - itu penting. Pelanggan mengharapkan respons dan solusi yang cepat. Ketika dunia tumbuh lebih digital, pelanggan mengharapkan kepuasan instan. Otomatisasi memungkinkan perusahaan memberikan hasil yang diinginkan pelanggan, yang pada akhirnya memberikan kepuasan pelanggan terbaik.

Kebutuhan akan solusi instan untuk apa saja dan semuanya telah menyebabkan perusahaan memilih untuk mengotomatisasi sistem layanan pelanggan mereka untuk meningkatkan interaksi manusia-pelanggan. Front office dapat mengotomatiskan tugas yang berulang seperti entri data, validasi, dan ekstraksi. Hal ini memungkinkan karyawan manusia untuk fokus pada percakapan dan memelihara keterlibatan pelanggan yang berharga, alih-alih tugas biasa yang berulang-ulang, tugas sehari-hari sebaiknya diserahkan kepada mesin.

Baca juga: Front-Office Transformation

Mengotomatiskan tugas-tugas berulang ini menghasilkan waktu respons yang lebih singkat, komunikasi yang jelas, dan konsistensi di berbagai saluran, yang mengarah pada keterlibatan pelanggan yang hebat yang membuat pelanggan merasa senang. Misalnya, di bank tempat agen layanan pelanggan menetapkan nada percakapan dengan pelanggan berdasarkan interaksi mereka di masa lalu, otomatisasi dapat mengubah pusat kontak dan memastikan pelanggan mendapatkan pengalaman yang sangat baik.

Hasil langsung dari otomatisasi semacam ini adalah peningkatan pengalaman pelanggan, produktivitas yang lebih baik, pengurangan biaya operasi, lebih sedikit kesalahan manusia, dan resolusi lebih cepat dari permintaan pelanggan.

Top 5 Kasus Penggunaan Otomatisasi untuk Front Office

2. Customer communication

Otomatisasi dapat digunakan di kantor depan untuk mendorong komunikasi yang tepat waktu dengan pelanggan. Dengan menempatkannya dalam alur kerja dengan peringatan atau pemberitahuan otomatis, perusahaan dapat menjadwalkan pengingat atau pemberitahuan ketika karyawan harus menindaklanjuti dengan pelanggan atau mengingatkan mereka tentang komunikasi baru antara perusahaan dan pelanggannya. Dengan mengirim pesan otomatis, perusahaan juga dapat memberi tahu pelanggan tentang layanan baru atau penawaran produk, penawaran baru, atau penawaran pada produk yang sudah ada.

Tingkat komunikasi yang ditingkatkan seperti itu menumbuhkan pemahaman yang lebih baik tentang kebutuhan, keinginan, dan keinginan basis pelanggan perusahaan dan bagaimana mereka dapat memposisikan penawaran mereka untuk memuaskan pelanggan mereka. Ketika komunikasi lebih mudah, lebih mendalam, dan lebih konsisten, itu memberi perusahaan wawasan yang lebih baik untuk menciptakan lebih banyak peluang kolaborasi antara individu atau departemen di perusahaan.

3. Collaboration across the company

Agen front-office jarang beroperasi sendiri. Mereka membutuhkan struktur dukungan yang kuat di kantor belakang untuk membantu mereka memecahkan masalah dan memberikan pengalaman yang dipersonalisasi untuk pelanggan akhir. Waktu yang dibutuhkan untuk menjawab pertanyaan dan kekhawatiran yang diajukan oleh pelanggan sangat penting untuk keberhasilan front office. Mampu memanfaatkan back office secara real-time adalah faktor kunci dalam kesuksesan itu. Mengotomatiskan kantor depan dan belakang membantu membawa pengalaman pelanggan ke tingkat selanjutnya dengan menyatukan perusahaan untuk bekerja bagi pelanggan.

Otomatisasi meningkatkan keterlibatan karyawan di seluruh perusahaan, sehingga meningkatkan retensi untuk menurunkan total biaya kepemilikan dan meningkatkan pengalaman karyawan. Otomatisasi juga memberi perusahaan kemampuan untuk memberikan panduan langkah selanjutnya, mengotomatiskan persetujuan dan alur kerja pengecualian, serta melembagakan pembinaan yang melintasi semua saluran.

4. Sales order process

Sales order process yang rumit. Ini biasanya melibatkan banyak pemangku kepentingan dan departemen, seperti penjualan, layanan pelanggan, keuangan, dan logistik. Ini juga melibatkan aplikasi, termasuk customer relationship management (CRM), enterprise resource planning (ERP), manajemen proses bisnis dan perangkat lunak akuntansi, persetujuan, dan pengecualian alur kerja.

Di sebagian besar bisnis, pesanan penjualan diproses secara manual - metode yang lambat dan tidak efisien. Hasilnya adalah waktu yang terbuang yang dapat menunda pengiriman, mengurangi laba, membebani hubungan pelanggan, dan pada akhirnya kehilangan bisnis. Pendekatan otomatis untuk entri pesanan dapat membantu tim penjualan dan pemasaran mengikuti laju bisnis saat ini sambil mengurangi biaya melakukan banyak tugas secara manual yang terlibat dalam proses pesanan penjualan.

Otomatisasi menawarkan pengambilan data yang akurat, yang meningkatkan kepuasan pelanggan, merampingkan tugas, dan memberikan informasi kepada manusia dan sistem lebih cepat. Dan itu meningkatkan waktu untuk pendapatan dan meningkatkan efisiensi alur kerja. Ini juga memanfaatkan kreativitas pekerja dan meluangkan lebih banyak waktu untuk berinovasi dan melakukan tindakan seperti memelihara hubungan pelanggan dan penjualan proaktif atau cross-selling untuk menghasilkan pendapatan.

5. Lead nurturing

Jika Anda telah meluncurkan kampanye masuk dan menarik arahan yang hebat, tantangannya terletak pada membuat calon pelanggan senang, sambil berjalan bersama mereka melalui perjalanan pembeli untuk menjadi arahan yang memenuhi syarat penjualan.

Untuk meningkatkan tingkat penutupan, dan memperpendek siklus penjualan, tumbuhkan prospek tersebut dengan informasi yang tepat yang memastikan calon pelanggan memahami sepenuhnya nilai solusi Anda sebelum tim penjualan menghubungi mereka.

Menurut Forrester Research, perusahaan yang berhasil dalam memimpin pemeliharaan menghasilkan 50% lebih banyak prospek yang siap dijual. Pada saat yang sama, laporan DemandGen menunjukkan bahwa rata-rata, timah yang dipelihara menghasilkan peningkatan peluang penjualan sebesar 20% dibandingkan dengan yang tidak dipelihara.

Mengotomatiskan proses pengasuhan timbal memastikan bahwa semua calon pelanggan dilayani dan menerima tanggapan cepat dengan konten yang tepat untuk mereka. Hal ini juga memungkinkan perusahaan untuk melacak keterlibatan timah secara sistematis dengan memberi makan konten yang sesuai melalui alur kerja email otomatis pada waktu yang tepat dan menentukan tahap sebenarnya dari prospek tersebut dalam siklus penjualan.

Sumber: Automation Anywhere

PT Strategic Partner Solution

  The Bellezza Shopping Arcade
    2nd Floor Unit SA15-16
    Jl. Arteri Permata Hijau, Kec. Kby. Lama
    DKI Jakarta 12210
  +62 812 8700 0879
  info@myspsolution.com

NETWORKING

Bandung

  Jl. Jend. Sudirman No. 757
    Bandung 40212
(62-22) 603 0590 (Hunting)
(62-22) 603 0967

Medan

  Kawasan Industri Medan Star
    Jl. Pelita Raya I Blok F No. 5
    Tanjung Morawa Km 19,2
    Deli Serdang 20362
  (62-61) 7940800
  (62-61) 7941990

Semarang

  Jl. Tambak Aji I / 6
    Komp. Industri Guna Mekar
    Semarang 50185
  (62-24) 866 3521
  (62-24) 866 3529

Surabaya

  Jl. Ngemplak No. 30
    Komplek Ambengan Plaza
    Blok B 35-37
    Surabaya 60272
  (62-31) 531 9635 (Hunting)
  (62-31) 531 9634

Lampung

  Perumahan Gunung Madu Plantation
    Jalan Pulau Morotai Blok B No. 1
    Kecamatan Sukarame - Tanjung Baru
    Bandar Lampung

Surakarta

  Jalan Melati No. 2,
    Kelurahan Purwosari
    Laweyan, Surakarta

Palembang

  Komplek Ilir Barat Permai
    Blok D.I. No. 31
    Kelurahan 24 Ilir, Palembang

Samarinda

  Jalan Ir. Sutami, Pergudangan Tahap II
    Blok S No.3B
    Karang Asam, Samarinda

Makassar

  Jalan Ir. Sutami,
    Komplek Pergudangan Parangloe Indah
    Blok C-II 3/6, Makassar

Pontianak

  Jalan Raya Wajok Hilir Km. 15,65
    Siantan, Pontianak